Leicester 4-1 West Ham Kembali Ke Jalur kemenangan Untuk Meningkatkan Harapan Empat Besar

Leicester 4-1 West Ham Kembali Ke Jalur kemenangan Untuk Meningkatkan Harapan Empat Besar

Leicester kembali ke jalur kemenangan dengan cara yang empatik, meningkatkan harapan empat besar mereka dengan kemenangan 4-1 melawan West Ham di Stadion King Power (22/1).

Sisi Brendan Rodgers datang ke permainan di belakang kekalahan beruntun di Liga Premier, tetapi tidak ada tanda-tanda kurangnya kepercayaan diri ketika tuan rumah unggul dua gol di babak pertama, meskipun kehilangan Jamie Vardy dan Nampalys Mendy cedera.

West Ham menunjukkan tanda-tanda kehidupan di babak kedua dan mereka diberikan garis hidup ketika Mark Noble mencetak gol dari titik penalti setelah pemain pengganti Wilfred Ndidi menjatuhkan Sebastien Haller tepat di dalam area penalti.

The Hammers sangat menguji tekad Leicester ketika mereka mencari menyamakan kedudukan, tetapi pasukan Rodgers tetap teguh dan kelas mereka bersinar pada akhirnya ketika ganda Ayoze Perez di 10 menit terakhir mengakhiri tantangan tim David Moyes.

Kemenangan membuat Leicester, yang unggul delapan poin dari tim urutan keempat Chelsea dan unggul 14 poin dari Manchester United di peringkat kelima, mengkonsolidasikan tempat ketiga di liga, sementara West Ham yang terancam degradasi tetap berada di urutan 17 tetapi memiliki poin yang sama dengan Bournemouth dan Watford di urutan ke-18 dan 19 masing-masing.

Meskipun mendominasi penguasaan bola pada tahap pembukaan, Leicester berjuang keras untuk menciptakan celah yang jelas saat West Ham mempertahankan bentuk pertahanan mereka.

Vardy menembak langsung ke Darren Randolph, sementara Pereira memotong setengah voli tinggi dan lebar, tetapi tekanan akhirnya memberi tahu di menit ke-23.

Barnes melakukan umpan terobosan untuk Pereira, yang tendangan rendahnya tampaknya mengarah melebar dari tiang jauh sampai intervensi pembalap melihatnya mencetak gol ketiganya dalam empat pertandingan.

Itu tidak semua lancar bagi tuan rumah sebagai Mendy pertama tertatih-tatih di menit ke-32, sebelum Vardy mengikutinya 12 menit kemudian setelah awalnya mencoba untuk bermain dengan masalah hamstring kiri.

Sepuluh menit sebelum waktu berlalu, Coote menghadiahkan penalti keduanya ketika Angelo Ogbonna dengan kikuk membundel pengganti Vardy, Kelechi Iheanacho, yang memungkinkan Perez untuk dengan tegas memasukkan bola dari titik penalti.

Dua menit dari waktu, Leicester memberikan angka pada skor saat Perez melakukan tendangan sudut yang luar biasa ke arah Randolph dari jarak 16 yard untuk gol ketujuh musim ini.

Bos West Ham, David Moyes: “Babak pertama benar-benar buruk. Saya berharap bisa meraih setengah waktu 1-0 dan kemudian melakukan sesuatu tentang hal itu. Kami membaik, kami bangkit dan pengenalan Michail Antonio (di Interval) membantu kami.

“Tetapi masalah kami lebih berkaitan dengan pertahanan kami di babak kedua karena kami mulai terlalu terbuka, kami mengejar dan diusir dengan mudah. ​​Saya lebih suka bagi kami untuk menunggu waktu kami dan memilihnya.

Kami juga memberikan kesempatan malam ini. Pada intinya kita belum menyerah terlalu banyak peluang. Tapi kami harus jujur, Leicester City jauh lebih baik, bermain lebih baik dan mereka pantas mendapatkannya, kami tidak, pada kinerja itu. ”

Itu adalah penampilan mengesankan lainnya dari Pereira, yang kini telah memiliki tangan langsung dalam 13 gol di Liga Premier sejak awal musim lalu (lima gol dan delapan assist).

Pemain berusia 26 tahun itu adalah duri konstan di sisi West Ham di sebelah kanan. Dia adalah ancaman dalam serangan dan ulet dalam pertahanan, menunjukkan dengan tepat mengapa dia adalah komponen kunci dari sisi terbang tinggi Rodgers.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *