Ketahui Lebih Banyak Tentang Bisnis Bebasis Outsourcing

Revolusi Internet dimulai serangkaian efek perkembangan dari teknologi informasi; Bisnis proses outsourcing (BPO) adalah salah satu dari mereka. Istilah ini mengacu pada metode penggunaan layanan pihak ketiga untuk mengurus operasi bisnis kamu sendiri yang memerlukan keterampilan yang disesuaikan dengan baik. Dalam bentuk awal, proses bisnis outsourcing diterapkan terutama untuk perusahaan manufaktur misalnya minuman ringan produsen yang digunakan outsourcing untuk sistem rantai pasokan mereka; Namun, karena teknologi semakin mudah mengambil alih dunia, sekarang berlaku untuk sejumlah layanan terutama menggunakan internet untuk menyelesaikan tugas.

Kata ‘ outsourcing ‘ menjadi banyak digunakan kata kunci di kalangan korporasi pada pertengahan 1990-an. Outsourcing berarti proses di mana layanan dari penyedia layanan pihak ketiga dikontrak untuk berbagai operasi bisnis. Bertepatan dengan Revolusi Internet, BPO datang untuk menunjukkan proses ‘ memanfaatkan keterampilan dan keahlian dari vendor teknologi di ekonomi berbiaya rendah untuk menyelesaikan tugas internal yang pernah menjadi tanggung jawab perusahaan bisnis tertentu ‘. Sederhananya, itu dilambangkan proses pergeseran fungsi pekerjaan internal atau delegasi non-inti pekerjaan operasional ke perusahaan eksternal (kontraktor atau sub-kontraktor) ke perusahaan eksternal di lokasi geografis yang berbeda yang khusus dalam proses tertentu atau operasi.

Outsourcing membantu bisnis lebih fokus pada kompetensi inti dan mendapatkan keuntungan dengan menghemat biaya infrastruktur dan kepegawaian. Vendor ini mendirikan ‘ Call Center atau pusat bantuan ‘ di negara mereka sendiri yang dilengkapi dengan infrastruktur dan staf; seluruh setup dikontrak untuk perusahaan yang menyediakan pekerjaan. Proses outsourcing sebagai bagian dari BPO termasuk entri data, penagihan, transkripsi medis, proses penggajian dll. Proses outsourcing cocok negara dunia pertama seperti Amerika Serikat, Inggris dan Eropa yang ditransfer pekerjaan ke negara dunia ketiga terutama di Asia seperti India, Cina, Malaysia, Filipina dll. Dengan outsourcing, mereka diuntungkan dari membayar upah rendah dan gaji untuk pekerja kontrak daripada membayar gaji dan tunjangan biaya tinggi untuk di dalam rumah atau karyawan lokal.

Business Process outsourcing (BPO) juga umumnya disebut sebagai ‘ Offshore outsourcing ‘ sebagai proses outsourcing dikirim ke negara lain. Istilah ‘ dekat pantai outsourcing ‘ digunakan untuk merujuk operasi bisnis outsourcing ke negara tetangga.

Business Process outsourcing (BPO) digunakan untuk dikenal sebagai subset dari proses outsourcing yang melibatkan operasi dan tanggung jawab dari aplikasi bisnis tertentu dan proses untuk penyedia layanan pihak ketiga yang dikontrak; sekarang digunakan lebih dalam konteks layanan teknologi informasi diaktifkan (ITeS).

Cukup sering, Layanan BPO melibatkan IT dan ITeS; dua sub-segmen penting dari industri BPO adalah outsourcing proses pengetahuan (KPO) dan proses outsourcing hukum (LPO).

Manfaat dan keterbatasan

Manfaat:

• Meningkatkan fleksibilitas organisasi perusahaan
• Mengubah biaya tetap menjadi biaya variabel
• Meningkatkan fokus pada kompetensi inti
• Mempercepat proses bisnis dan mempertahankan kelincahan kewirausahaan
• Mempertahankan tujuan pertumbuhan dengan menghindari kemacetan bisnis
• Kurangnya dalam belanja modal dan pengeluaran

Keterbatasan:

• Kegagalan untuk memenuhi tingkat pelayanan
• Masalah kontraktual yang tidak jelas
• Perubahan yang tak terduga dalam persyaratan dan perubahan biaya
• Ketergantungan pada outsourcing yang dapat mempengaruhi fungsi internal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *