Arsip Tag: info kesehatan terbaru

Keterlibatan Pihak Ketiga Dapat Mempercepat Rencana Vaksinasi

“Biarkan prajurit juga mendapatkan vaksin. Tantangan ini tidak boleh hanya dianggap oleh Negara ”, usul Eduardo Behrentz, Wakil Rektor Administrasi dan Keuangan Los Andes, yang meminta Pemerintah untuk mengizinkan partisipasi sektor swasta dalam rencana vaksinasi terhadap COVID-19.

Rencana Kementerian Kesehatan yang berupaya mengimunisasi 35 juta orang pada tahun 2021 menetapkan bahwa Pemerintah Nasional adalah satu-satunya yang berwenang untuk membeli vaksin. Namun, perkembangannya tidak seperti yang diharapkan.

Untuk bulan Februari, sasarannya adalah mencapai 1.113.240 dosis, jumlah yang sangat jauh dari yang sebenarnya: pada tanggal 28 bulan itu hanya 292.000 vaksin yang telah tiba, yang mana kurang dari setengahnya yang diterapkan.

Untuk itu, Behrentz mengusulkan agar partisipasi pihak ketiga, walikota, dan pemerintah, yang bersama dengan pemerintah pusat, dapat membantu meningkatkan angka tersebut.

“Tantangannya berlipat ganda. Ini bukan hanya tentang mendapatkan vaksin, tetapi juga membawanya ke negara, menyimpannya, mengangkutnya ke tempat-tempat di mana mereka akan diberikan dan semua logistik yang diperlukan. Pemerintah harus membiarkan dirinya sendiri terbantu dalam proses ini, ”dia meyakinkan.

Menurut pendekatannya, tahap pertama dari rencana tersebut akan tetap sama: Pemerintah bertanggung jawab untuk memvaksinasi populasi prioritas dan paling rentan, sebuah praktik yang dia gambarkan berhasil karena alasan kesetaraan dan akses. Namun untuk tahap selanjutnya, ia mengusulkan untuk membuat kerangka regulasi yang jelas, dimana keuntungan dari vaksin tidak diperbolehkan, namun partisipasi EPS, perusahaan kesehatan prabayar, walikota, pemerintah dan pelaku swasta lainnya diperbolehkan, sehingga Negara fokus pada prioritas tertinggi.

Juga, ingatlah bahwa ini sudah terjadi dengan rencana imunisasi. Akses ke skema vaksinasi gratis, tetapi umum bagi anggota skema iuran, karena alasan yang berbeda, memutuskan untuk membayar imunisasi mereka.

Jika EPS dan entitas medis prabayar diizinkan untuk memvaksinasi penerima manfaatnya, misalnya, mereka akan menghemat biaya perawatan dan rawat inap kasus COVID-19 yang parah. “Lebih baik berinvestasi dalam dosis 50.000 peso daripada menutupi biaya jutaan dolar yang dihasilkan oleh kasus-kasus ini,” dia menunjukkan.

Oleh karena itu, tantangannya adalah menemukan cara terbaik untuk menyelaraskan, tanpa batasan, partisipasi dari berbagai pelaku sistem kesehatan untuk mendapatkan lebih banyak vaksin dalam waktu yang lebih singkat, tetapi tanpa kuota yang diperoleh oleh perusahaan swasta yang bersaing dengan mereka dari Pemerintah., Dengan mempertimbangkan kekurangan global.

“Kami sudah tahu cerita tentang kekurangan ini. Setahun yang lalu kami memiliki beberapa negara yang membeli semua tes diagnostik, ketika sangat sedikit yang memproduksinya. Dengan vaksin saya membayangkan sesuatu yang sangat mirip. Saya kira dalam jangka pendek akan terselesaikan. Vaksin baru tidak hanya akan keluar, tetapi akan diproduksi di berbagai belahan dunia, ”tegasnya.
Akademi juga dapat membantu

Di sisi lain, wakil rektor memajukan niat Universidad de los Andes untuk berkontribusi dalam pencarian kekebalan kelompok dalam waktu yang lebih singkat: “Segera setelah mereka meninggalkan kami, kami ingin keluar dan mendapatkan vaksin untuk memasok mereka kepada penduduk yang paling rentan, gratis dan selaras dengan rencana Pemerintah ”.

Kampanye baru ini akan mengikuti skema sukses Covida, proyek yang dipimpin oleh Los Andes, di mana lebih dari 100.000 tes diagnostik diperoleh untuk mendeteksi virus corona (tanpa biaya), berkat sumbangan dari pihak ketiga dan aliansi yang berbeda antara akademi. dan sektor swasta.

“Kali ini kita juga bisa mendapatkan dan menerapkan vaksin secara gratis,” pungkasnya.